Cedera Ginjal Akut di antara orang Afrika-Amerika dengan Ciri dan Penyakit Sel Sabit

Untuk kelelawar vampir, jarak sosial saat sakit datang secara alami


Newswise – COLUMBUS, Ohio – Penelitian baru menunjukkan bahwa ketika kelelawar vampir merasa sakit, mereka secara sosial menjauhkan diri dari teman satu grup di tempat mereka bertengger – tidak diperlukan panduan kesehatan masyarakat.

Para peneliti memberi kelelawar vampir liar suatu zat yang mengaktifkan sistem kekebalan mereka dan membuat mereka merasa sakit selama beberapa jam, dan kemudian mengembalikan kelelawar tersebut ke tempat mereka bertengger. Sekelompok kelelawar kontrol menerima plasebo.

Data tentang perilaku kelelawar ini dikirimkan ke para ilmuwan melalui komputer “ransel” yang dibuat khusus yang ditempelkan ke punggung hewan, merekam pertemuan sosial kelelawar vampir.

Dibandingkan dengan mengendalikan kelelawar di rumah pohon berlubang mereka, kelelawar yang sakit berinteraksi dengan lebih sedikit kelelawar, menghabiskan lebih sedikit waktu di dekat kelelawar lain dan secara keseluruhan kurang interaktif dengan individu yang terhubung dengan baik dengan kelelawar lainnya.

Kelelawar yang sehat juga cenderung tidak diasosiasikan dengan kelelawar yang sakit, data menunjukkan.

“Jarak sosial selama pandemi COVID-19, ketika kita merasa baik-baik saja, tidak terasa normal. Tetapi ketika kita sakit, adalah umum untuk menarik diri sedikit dan tinggal di tempat tidur lebih lama karena kita kelelahan. Dan itu berarti kita cenderung memiliki lebih sedikit pertemuan sosial, ”kata Simon Ripperger, penulis utama studi dan peneliti postdoctoral dalam evolusi, ekologi dan biologi organisme di The Ohio State University.

“Itu adalah hal yang sama yang kami amati dalam penelitian ini: Di ​​alam liar, kelelawar vampir – yang merupakan hewan yang sangat sosial – menjaga jarak saat mereka sakit atau tinggal dengan teman satu grup yang sakit. Dan sebagai hasilnya mereka diharapkan dapat mengurangi penyebaran penyakit. ”

Studi tersebut dipublikasikan hari ini (27 Oktober 2020) di jurnal Ekologi Perilaku.

Ripperger bekerja di lab penulis bersama Gerald Carter, asisten profesor evolusi, ekologi, dan biologi organisme di Ohio State. Kedua ilmuwan dan rekan penulis mereka pada makalah ini, mahasiswa pascasarjana Universitas Texas di Austin, Sebastian Stockmaier, juga berafiliasi dengan Institut Penelitian Tropis Smithsonian di Panama.

Carter dan Ripperger telah bermitra dalam banyak penelitian tentang perilaku sosial pada kelelawar vampir. Di antara temuan mereka sebelumnya: kelelawar vampir menjalin pertemanan melalui peningkatan kepercayaan secara bertahap, dan ibu kelelawar vampir mempertahankan hubungan sosial dengan keturunan mereka bahkan ketika keduanya merasa sakit.

Untuk pekerjaan ini, para peneliti menangkap 31 kelelawar vampir betina biasa yang hidup di dalam pohon berlubang di Lamanai, Belize. Mereka menyuntikkan 16 kelelawar dengan molekul yang memicu tantangan kekebalan – tetapi tidak menyebabkan penyakit – dan 15 dengan saline, sebuah plasebo.

Setelah mengembalikan kelelawar ke sarangnya, para ilmuwan menganalisis perilaku sosial di koloni tersebut selama tiga hari, termasuk “periode pengobatan” dari tiga hingga sembilan jam setelah suntikan di mana para peneliti mengaitkan perubahan perilaku dengan efek dari kelelawar yang dirawat merasa sakit.

“Kami berfokus pada tiga ukuran perilaku kelelawar sakit: berapa banyak kelelawar lain yang mereka temui, berapa banyak total waktu yang mereka habiskan dengan orang lain, dan seberapa baik mereka terhubung dengan seluruh jaringan sosial,” kata Carter.

Rata-rata, dibandingkan dengan kelelawar kontrol, kelelawar sakit berhubungan dengan empat kelompok lebih sedikit selama periode pengobatan enam jam dan menghabiskan 25 menit lebih sedikit untuk berinteraksi per pasangan, dan waktu yang dihabiskan dua kelelawar berdekatan satu sama lain terpendek jika pertemuan melibatkan setidaknya. satu kelelawar sakit.

“Salah satu alasan kelelawar vampir yang sakit bertemu lebih sedikit teman satu grup adalah karena mereka lesu dan kurang bergerak,” kata Carter. “Di penangkaran, kami melihat bahwa kelelawar yang sakit juga kurang merawat orang lain dan membuat lebih sedikit panggilan kontak. Perubahan perilaku sederhana ini dapat menciptakan jarak sosial bahkan tanpa kerja sama atau penghindaran oleh kelelawar yang sehat. Kami sebelumnya telah mempelajarinya di lab. Tujuan kami di sini adalah untuk mengukur hasil dari perilaku penyakit ini secara alami.

“Efek yang kami tunjukkan di sini mungkin umum terjadi pada banyak hewan lain. Tetapi penting untuk diingat bahwa perubahan perilaku juga bergantung pada patogen. Kami tidak menggunakan virus atau bakteri asli, karena kami ingin mengisolasi pengaruh perilaku penyakit. Beberapa penyakit nyata mungkin membuat interaksi lebih mungkin, tidak berkurang, atau mungkin menyebabkan kelelawar sakit dihindari. “

Meskipun studi tersebut tidak mendokumentasikan penyebaran penyakit yang sebenarnya, menggabungkan data perjumpaan sosial dengan hubungan yang diketahui antara waktu paparan dan penularan patogen memungkinkan para peneliti untuk memprediksi bagaimana perilaku penyakit dapat memengaruhi penyebaran patogen di jaringan sosial.

Mengidentifikasi dengan jelas perilaku setiap kelelawar di jaringan sosial koloni hanya mungkin karena sensor jarak – komputer mini yang beratnya kurang dari satu sen dan jatuh dalam satu atau dua minggu – mengambil tindakan setiap beberapa detik dari asosiasi yang melibatkan kelelawar yang sakit atau sehat atau kombinasinya. di antara dua. Visualisasi rekaman sensor jarak menunjukkan pertumbuhan jumlah koneksi yang dibuat di jaringan sosial koloni dari periode perawatan hingga 48 jam kemudian.

“Sensor kedekatan memberi kami jendela baru yang menakjubkan tentang bagaimana perilaku sosial kelelawar ini berubah dari jam ke jam dan bahkan menit ke menit selama siang dan malam, bahkan saat mereka bersembunyi di kegelapan pohon berlubang, Kata Ripperger, yang juga ilmuwan tamu di Museum Sejarah Nasional di Berlin, Jerman.

Pekerjaan ini didukung oleh German Research Foundation dan National Geographic Society Research Grant.

#


Diposting Oleh : https://totosgp.info/

About the author