Uji Lapangan Menunjukkan Ketepatan Teknologi Pelacakan Pemadam Kebakaran yang Mendobrak

Penyakit Jantung Ada di Mata Pemirsa


Newswise – Dalam studi baru dari Shiley Eye Institute di UC San Diego Health, para peneliti telah mengidentifikasi penanda baru potensial yang menunjukkan penyakit kardiovaskular mungkin ada pada pasien menggunakan pemindaian optical coherence tomography (OCT) – alat diagnostik non-invasif yang umumnya digunakan. digunakan di klinik oftalmologi dan optometri untuk membuat gambar retina. Penemuan ini menunjukkan kemungkinan untuk mendeteksi penyakit jantung selama pemeriksaan mata.

Dalam makalah yang diterbitkan 2 Maret 2021 di Pengobatan Klinis oleh The Lancet, tim peneliti memeriksa lesi pada retina, lapisan mata yang paling dalam dan peka cahaya, untuk menentukan apakah mungkin ada kelainan kardiovaskular.

“Mata adalah jendela bagi kesehatan kita, dan banyak penyakit dapat bermanifestasi di mata; penyakit kardiovaskular tidak terkecuali, ”kata penulis utama Mathieu Bakhoum, MD, PhD, seorang dokter-ilmuwan dan ahli bedah retina di UC San Diego Health. “Iskemia, yaitu penurunan aliran darah yang disebabkan oleh penyakit jantung, dapat menyebabkan aliran darah yang tidak memadai ke mata dan dapat menyebabkan sel-sel di retina mati, meninggalkan bekas permanen. Kami menamakan tanda ini ‘lesi perivaskular iskemik retina’, atau RIPL, dan berusaha untuk menentukan apakah temuan ini dapat berfungsi sebagai biomarker untuk penyakit kardiovaskular. “

Sebagai bagian dari penelitian, tim meninjau catatan individu yang menerima pemindaian OCT retina di UC San Diego Health dari Juli 2014 hingga Juli 2019. Dari kelompok itu, dua kelompok diidentifikasi setelah tinjauan bagan medis: satu terdiri dari 84 orang dengan penyakit jantung dan yang lainnya termasuk 76 orang sehat sebagai kelompok kontrol penelitian. Peningkatan jumlah RIPL diamati pada mata individu dengan penyakit jantung.

Menurut para peneliti, semakin tinggi jumlah RIPL di mata, semakin tinggi risiko penyakit kardiovaskular.

“Satu-satunya cara kita dapat memvisualisasikan pembuluh darah terkecil di tubuh adalah dengan melihat. Retina secara khusus memberikan bukti penting tentang efek buruk dari masalah kardiovaskular, seperti tekanan darah tinggi, ”kata Anthony DeMaria, MD, Judith dan Jack White Chair di Kardiologi dan ahli jantung di UC San Diego Health. “Harapan saya adalah kehadiran RIPL di mata akan menjadi penanda penyakit kardiovaskular saat pasien menjalani penilaian faktor risiko penyakit jantung, atau saat pasien menjalani evaluasi untuk dugaan adanya penyakit jantung.”

DeMaria mengatakan deteksi RIPL dapat menghasilkan identifikasi penyakit kardiovaskular yang akan memungkinkan terapi dini dan tindakan pencegahan, dan berpotensi mengurangi jumlah serangan jantung atau stroke.

Risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular ditentukan oleh kalkulator skor risiko penyakit kardiovaskular aterosklerotik (ASCVD), pedoman nasional yang dikembangkan oleh American College of Cardiology. Panduan ini dianggap sebagai standar emas untuk menilai risiko 10 tahun pasien mengalami kejadian kardiovaskular, seperti serangan jantung atau stroke. Dalam studi tersebut, para peneliti menemukan korelasi antara jumlah RIPL di mata pasien dan skor risiko ASCVD mereka.

“Individu dengan skor ASCVD rendah dan batas memiliki jumlah RIPL yang rendah di matanya, tetapi seiring dengan meningkatnya risiko ASCVD, begitu pula jumlah RIPL,” kata Bakhoum.

Dokter mata di UC San Diego Health sekarang mempertimbangkan untuk merujuk pasien ke ahli jantung jika RIPL teridentifikasi selama pemindaian OCT. Tim peneliti berharap makalah ini dan studi masa depan akan menghasilkan RIPL menjadi penanda oftalmologi umum untuk mengidentifikasi penyakit kardiovaskular potensial, dan dimasukkan ke dalam skor risiko ASCVD secara keseluruhan.

“Secara global, penyakit kardiovaskular adalah penyebab kematian nomor satu dan sayangnya banyak orang tidak menyadari bahwa mereka mungkin memiliki masalah jantung,” kata Bakhoum. “Kunci untuk mencegahnya adalah deteksi dan pengobatan dini. Kami berharap dengan mengidentifikasi RIPL sebagai penanda penyedia penyakit kardiovaskular akan dapat mengidentifikasi masalah jantung sebelum peristiwa bencana, seperti serangan jantung atau stroke, terjadi. ”

Rekan penulis tambahan dari studi ini termasuk: Christopher P. Long, Alison X. Chan, Christine Y. Bakhoum, Samantha Madala, Anupam K. Garg, William R Freeman, Michael H. Goldbaum, semuanya di UC San Diego; dan Christopher B. Toomey, Wilmer Eye Institute.

Tidak ada pendanaan yang dilaporkan untuk penelitian ini.

###


Diposting Oleh : https://totohk.co/

About the author