Cedera Ginjal Akut di antara orang Afrika-Amerika dengan Ciri dan Penyakit Sel Sabit

Penelitian Klinik Cleveland Menunjukkan Bedah Bariatrik Dapat Mengurangi Keparahan COVID-19 pada Pasien Obesitas


Newswise – Selasa, 24 November 2020, CLEVELAND: Sebuah studi Klinik Cleveland menunjukkan bahwa di antara pasien yang mengalami obesitas dan yang dites positif COVID-19, riwayat operasi bariatrik sebelumnya secara signifikan dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah untuk dirawat di rumah sakit dan unit perawatan intensif. Hasilnya dipublikasikan di jurnal Pembedahan untuk Obesitas dan Penyakit Terkait.

Dalam beberapa bulan terakhir, para peneliti di seluruh dunia telah mengidentifikasi obesitas sebagai faktor risiko untuk mengembangkan bentuk COVID-19 yang parah, yang mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit, perawatan intensif, dan penggunaan dukungan ventilator. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan bahwa lebih dari 70% orang dewasa AS kelebihan berat badan atau mengalami obesitas, yang dapat meningkatkan risiko penyakit parah akibat virus korona.

Obesitas adalah penyakit kompleks yang disebabkan oleh berbagai faktor yang melemahkan sistem kekebalan. Obesitas menciptakan keadaan peradangan kronis yang menyebabkan produksi sitokin berlebihan, yaitu protein kecil yang terlibat dalam respons imun.

“Infeksi virus corona juga memicu sistem kekebalan untuk melepaskan sitokin, yang dapat menyebabkan produksi sitokin berlebih yang merusak organ. Itu mungkin sebagian menjelaskan tingkat keparahan infeksi pada pasien dengan obesitas, ”kata Ali Aminian, MD, Direktur Bariatric & Metabolic Institute di Cleveland Clinic dan peneliti utama penelitian.

Selain itu, obesitas meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, hipertensi, diabetes, penyakit ginjal, dan pembentukan gumpalan darah. Kondisi tersebut dapat mengakibatkan hasil yang buruk setelah terinfeksi SARS-CoV-2, yaitu virus penyebab COVID-19. Obesitas juga dapat mempengaruhi sistem pernapasan. Banyak pasien obesitas memiliki kondisi paru-paru yang mendasari, seperti sleep apnea dan sindrom hipoventilasi obesitas, yang dapat memperburuk hasil pneumonia COVID-19.

“Dr. Studi Aminian memberikan bukti lebih lanjut tentang hubungan penting antara obesitas dan hasil buruk dari infeksi virus corona. Studi tersebut menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa penurunan berat badan yang substansial melalui operasi bariatrik sebenarnya dapat mengurangi risiko penyakit parah pada pasien ini, “kata rekan penulis Steven Nissen, MD, Kepala Akademik Institut Jantung, Vaskular, dan Thoracic di Cleveland Clinic .

Melihat 4.365 pasien yang dites positif SARS-CoV-2 antara 8 Maret 2020 dan 22 Juli 2020, peneliti mengidentifikasi 33 pasien yang memiliki riwayat operasi penurunan berat badan (20 pasien menjalani gastrektomi lengan dan 13 pasien menjalani operasi Bypass lambung Roux-en-Y). Ke 33 pasien bedah secara hati-hati dicocokkan 1:10 dengan pasien obesitas non bedah untuk mengumpulkan kelompok 330 pasien kontrol dengan indeks massa tubuh 40 atau lebih tinggi pada saat pengujian SARS-CoV-2.

Studi kohort yang cocok terhadap 363 pasien ini menunjukkan bahwa penurunan berat badan yang berkelanjutan dan peningkatan diabetes dan hipertensi pada kelompok bedah bariatrik sebelum tertular COVID-19 dikaitkan dengan tingkat masuk rumah sakit dan ICU yang jauh lebih rendah.

Delapan belas persen pasien dalam kelompok operasi penurunan berat badan dan 42% pasien dalam kelompok kontrol memerlukan rawat inap setelah tertular COVID-19. Selain itu, 13% pasien dalam kelompok kontrol memerlukan perawatan di ICU, 7% memerlukan ventilasi mekanis, dan 2,4% meninggal. Tak satu pun dari ini terjadi pada kelompok bedah.

“Pasien setelah operasi bariatrik menjadi lebih sehat secara signifikan dan dapat melawan virus dengan lebih baik,” tambah Dr. Aminian. “Jika dikonfirmasi oleh penelitian di masa depan, ini dapat ditambahkan ke daftar panjang manfaat kesehatan dari operasi bariatrik seperti perbaikan diabetes, hipertensi, penyakit hati berlemak, sleep apnea, dan pencegahan serangan jantung, stroke, penyakit ginjal, dan kematian.”

Studi Klinik Cleveland lainnya menunjukkan bahwa operasi penurunan berat badan dikaitkan dengan penurunan 40% risiko kematian dan komplikasi jantung pada pasien diabetes dan obesitas.

Tentang Cleveland Clinic

Cleveland Clinic adalah pusat medis akademis multispesialis nirlaba yang mengintegrasikan perawatan klinis dan rumah sakit dengan penelitian dan pendidikan. Terletak di Cleveland, Ohio, didirikan pada tahun 1921 oleh empat dokter terkenal dengan visi memberikan perawatan pasien yang luar biasa berdasarkan prinsip kerja sama, kasih sayang, dan inovasi. Klinik Cleveland telah memelopori banyak terobosan medis, termasuk operasi bypass arteri koroner dan transplantasi wajah pertama di Amerika Serikat. Berita AS & Laporan Dunia secara konsisten menyebut Klinik Cleveland sebagai salah satu rumah sakit terbaik di negara itu dalam survei tahunan “Rumah Sakit Terbaik Amerika”. Di antara 67.554 karyawan Cleveland Clinic di seluruh dunia terdapat lebih dari 4.520 dokter dan peneliti yang digaji, dan 17.000 perawat terdaftar dan penyedia praktik tingkat lanjut, yang mewakili 140 spesialisasi dan subspesialisasi medis. Klinik Cleveland adalah sistem kesehatan 6.026 tempat tidur yang mencakup kampus utama seluas 165 hektar di dekat pusat kota Cleveland, 18 rumah sakit, lebih dari 220 fasilitas rawat jalan, dan lokasi di Florida tenggara; Las Vegas, Nevada; Toronto Kanada; Abu Dhabi, UEA; dan London, Inggris. Pada tahun 2019, terdapat total 9,8 juta kunjungan rawat jalan, 309.000 rawat inap dan observasi rumah sakit, serta 255.000 kasus pembedahan di seluruh sistem kesehatan Klinik Cleveland. Pasien datang untuk perawatan dari setiap negara bagian dan 185 negara. Kunjungi kami di clevelandclinic.org. Ikuti kami di twitter.com/CCforMedia dan twitter.com/ClevelandClinic. Berita dan sumber daya tersedia di newsroom.clevelandclinic.org.

Catatan Editor: Cleveland Clinic News Service tersedia untuk menyediakan wawancara berkualitas siaran dan B-roll berdasarkan permintaan.

###


Diposting Oleh : http://54.248.59.145/

About the author