Uji Lapangan Menunjukkan Ketepatan Teknologi Pelacakan Pemadam Kebakaran yang Mendobrak

Mengapa beberapa pria menanggapi secara agresif ancaman terhadap kejantanan


Newswise – DURHAM, NC – Ketika kejantanan mereka terancam, beberapa pria merespons secara agresif, tetapi tidak semua. Penelitian baru dari Duke University menunjukkan siapa yang paling mungkin dipicu oleh ancaman semacam itu – pria muda yang rasa maskulinitasnya sangat bergantung pada pendapat orang lain.

“Hasil kami menunjukkan bahwa semakin banyak tekanan sosial yang dirasakan seorang pria untuk menjadi maskulin, semakin agresif dia,” kata Adam Stanaland, Ph.D. kandidat dalam psikologi dan kebijakan publik di Duke dan penulis utama studi.

“Ketika para pria itu merasa mereka tidak memenuhi norma gender yang ketat, mereka mungkin merasa perlu bertindak agresif untuk membuktikan kejantanan mereka – untuk ‘menjadi pria’.”

Sepasang studi mempertimbangkan 195 mahasiswa sarjana dan kumpulan acak 391 pria berusia 18 hingga 56 tahun.

Peserta studi ditanyai serangkaian pertanyaan tentang “pengetahuan gender.” Untuk pria, ini termasuk pertanyaan tentang topik stereotip seperti olahraga, mekanik mobil, dan perbaikan rumah. Setelah menjawab, peserta secara acak diberi tahu bahwa skor mereka lebih tinggi atau lebih rendah daripada rata-rata orang dengan jenis kelamin mereka.

Untuk mensimulasikan ancaman dunia nyata terhadap kejantanan, pria yang menerima skor rendah juga diberi tahu bahwa mereka “kurang jantan daripada pria pada umumnya”.

Setelah menerima skor kuis mereka, peserta studi diminta untuk menyelesaikan serangkaian fragmen kata dengan menambahkan huruf yang hilang, untuk mengungkapkan keadaan pikiran mereka. Hasilnya sangat mencolok, mengungkapkan pemikiran agresif di antara pria tertentu tetapi tidak di antara pria lain.

Laki-laki yang rasa maskulinitasnya berasal dari dalam nampaknya tidak resah dengan nilai yang rendah. Ini adalah cerita yang berbeda untuk pria dengan rasa maskulinitas yang lebih rapuh, yang perasaan maskulinitasnya bergantung pada orang lain. Kelompok itu termasuk pria yang mengatakan bahwa mereka berperilaku “seperti pria” karena tekanan sosial seperti keinginan untuk menyesuaikan diri, disukai atau mendapatkan kencan.

Laki-laki dengan rasa maskulinitas yang lebih rapuh merespons kata fragmen dengan menciptakan kata-kata dengan asosiasi kekerasan daripada makna netral. Misalnya, ketika diberi huruf “ki” dan diminta untuk melengkapi kata, mereka menulis “kill” daripada, ucapkan, “cium.” Saat diberi huruf “blo,” mereka mengetik “blood”, bukan kata seperti “blow” atau “bloom”.

Respons agresif tersebut paling kuat di antara peserta studi termuda, pria berusia antara 18 dan 29 tahun. Responsnya lebih ringan di antara pria paruh baya antara usia 30 dan 37, dan lebih ringan di antara kelompok peserta tertua, pria berusia 38 tahun ke atas.

“Jelas bahwa pria yang lebih muda lebih sensitif terhadap ancaman terhadap kejantanan mereka,” kata Stanaland.

“Pada tahun-tahun itu, saat pria berusaha menemukan atau membuktikan tempatnya di masyarakat, identitas maskulin mereka mungkin lebih rapuh. Di banyak tempat, ini berarti pria yang lebih muda terus-menerus dipukul dengan ancaman terhadap kejantanan mereka. Mereka harus membuktikan kejantanan mereka setiap saat. hari dalam hidup mereka. “

Siswa perempuan tidak menunjukkan respon agresif yang sama ketika jenis kelamin mereka terancam.

Respons agresif pria tidak berakhir dengan kuesioner studi, catat para peneliti. Para perancang penelitian menerima ancaman kekerasan dari beberapa pria yang menerima skor rendah – bukti lebih lanjut bahwa penelitian tersebut membuat marah.

Stanaland mengatakan dia berharap untuk mempelajari lebih jauh kekuatan yang membentuk agresi pria.

“Pria melaporkan perilaku agresif di semua jenis domain,” kata Stanaland. “Beberapa dari mereka mencoba membuktikan kejantanan mereka dengan bersikap agresif.

“Kekerasan pria, terorisme, kekerasan terhadap wanita, agresi politik – maskulinitas yang rapuh dapat menjelaskan banyak dari perilaku ini. Semua orang berkepentingan untuk memahami fenomena ini dengan lebih baik.”

###


Diposting Oleh : https://totosgp.info/

About the author