Bumi lebih cepat, lebih dekat ke lubang hitam di peta galaksi baru


Newswise – Bumi hanya melaju 7 km / s lebih cepat dan sekitar 2000 tahun cahaya lebih dekat ke lubang hitam supermasif di pusat Galaksi Bima Sakti. Tapi jangan khawatir, ini tidak berarti planet kita sedang menuju lubang hitam. Alih-alih, perubahan tersebut merupakan hasil dari model Galaksi Bima Sakti yang lebih baik berdasarkan data pengamatan baru, termasuk katalog objek yang diamati selama lebih dari 15 tahun oleh proyek astronomi radio Jepang VERA.

VERA (VLBI Exploration of Radio Astrometry, dengan cara “VLBI” adalah singkatan dari Very Long Baseline Interferometry) dimulai pada tahun 2000 untuk memetakan kecepatan tiga dimensi dan struktur spasial di Bima Sakti. VERA menggunakan teknik yang dikenal sebagai interferometri untuk menggabungkan data dari teleskop radio yang tersebar di seluruh kepulauan Jepang untuk mencapai resolusi yang sama seperti teleskop berdiameter 2300 km. Akurasi pengukuran yang dicapai dengan resolusi ini, 10 detik busur mikro, cukup tajam dalam teori untuk menyelesaikan satu sen Amerika Serikat yang ditempatkan di permukaan Bulan.

Karena Bumi terletak di dalam Galaksi Bimasakti, kita tidak bisa mundur dan melihat seperti apa Galaksi itu dari luar. Astrometri, pengukuran posisi dan gerakan benda yang akurat, adalah alat penting untuk memahami struktur galaksi secara keseluruhan dan tempat kita di dalamnya. Tahun ini, Katalog Astrometri VERA Pertama diterbitkan yang berisi data untuk 99 objek.

Berdasarkan Katalog Astrometri VERA dan pengamatan terbaru oleh kelompok lain, astronom menyusun peta posisi dan kecepatan. Dari peta ini mereka menghitung pusat galaksi, titik di mana segala sesuatu berputar. Peta tersebut menunjukkan bahwa pusat galaksi, dan lubang hitam supermasif yang berada di sana, terletak 25800 tahun cahaya dari Bumi. Ini lebih dekat dari nilai resmi 27700 tahun cahaya yang diadopsi oleh International Astronomical Union pada tahun 1985. Komponen kecepatan peta menunjukkan bahwa Bumi bergerak dengan kecepatan 227 km / detik saat mengorbit di sekitar Pusat Galaksi. Ini lebih cepat dari nilai resmi 220 km / s.

Sekarang VERA berharap untuk mengamati lebih banyak objek, terutama yang dekat dengan lubang hitam supermasif pusat, untuk lebih mencirikan struktur dan gerakan galaksi. Sebagai bagian dari upaya ini, VERA akan berpartisipasi dalam EAVN (East Asian VLBI Network) yang terdiri dari teleskop radio yang berlokasi di Jepang, Korea Selatan, dan Cina. Dengan menambah jumlah teleskop dan jarak maksimum antar teleskop, EAVN dapat mencapai akurasi yang lebih tinggi.

###

“Katalog Astrometri VERA Pertama” oleh kolaborasi VERA dkk. muncul di Publikasi Astronomical Society of Japan pada Agustus 2020.


Diposting Oleh : https://singaporeprize.co/

About the author